Bermula dari level kognitif..

 

 

Pak Salam, gigih berdaur ulang

Pak Salam, gigih berdaur ulang

 

“Seperti mata uang, sampah dapat menjadi kutukan ataupun berkah, tergantung orang yang mempersepsi”

Pak Salam mungkin satu dari segelintir orang yang memperoleh berkah tersebut. Sore itu, saya dan teman saya berkunjung ke Kedai Daur Ulang Pak Salam. Sayangnya, saat kami datang, kedai tersebut baru saja tutup, sehingga kami pun tidak dapat melihat proses daur ulang kertas. Pria jangkung yang terlihat lelah akibat aktivitas hariannya yang padat, tetap ramah menyambut kedatangan kami. Ia pun menceritakan sejarah awal mula ia bergelut dengan dunia daur ulang. Memulai pekerjaannya sebagai aktivis Walhi (Wahana Lingkungan Hidup), membuat ia berkeliling dunia dan tahu tentang pengolahan sampah secara mendalam, bahkan ia pun sempat mengikuti pelatihan daur ulang bertaraf internasional.

Menyadari pentingnya mendaur ulang sampah, ia sudah getol berkampanye dan melakukan aktivitas yang berhubungan dengan isu sampah sejak tahun 1980-an, sayangnya hal tersebut tidak ditanggapi oleh pemerintah melihat isu ini tidak terlihat berbahaya. “Dulu pemerintah tidak peduli dengan sampah. Dianggap remeh. Baru ketika ada kejadian yang meninggal di TPA (Tempat Pembuangan Sampah-red), pemerintah baru mulai peduli”. Tidak dapat mengharapkan pemerintah, ia pun membangun kedai daur ulang sendiri sejak tahun 1990-an yang terus bertahan, bahkan semakin maju, sampai sekarang.

kertas yang sudah di daur ulang

kertas yang sudah di daur ulang

Kami mengobrol sambil melihat-lihat hasil karya daur ulang beserta cerita proses pembuatannya, dimana kertas bekas dihancurkan menjadi satu lalu dibuat bubur dan setelah itu dikeringan dan dibentuk sesuai kreativitas. Mencengangkan ketika teman saya yang berasal dari Jepang mengatakan bahwa metode tradisional seperti ini sudah dilakukan oleh masyarakat Jepang lakukan dari ribuan tahun lalu. Bahkan, anak TK sudah mahir dalam membuat kertas daur ulang seperti ini. Ia sangat heran melihat metode seperti ini masih digunakan di Indonesia, padahal yang saya tahu, memang inilah metode yang umum dipakai di Indonesia. Menurutnya, metode seperti ini menghabiskan waktu, tenaga, dan energi, yang juga diakui oleh Pak Salam. Jepang bahkan sudah memakai metode dengan menggunakan teknologi canggih. Yang pada akhirnya, dapat membuat kertas yang sudah didaur beberapa kali pun masih terlihat seperti baru. Keuntungan yang juga didapatkan dari konsumen adalah satu kali mereka membeli sebuah buku, maka ketika buku tersebut sudah habis pakai, mereka tinggal membawa buku tersebut ke pabrik daur ulang. Dan beberapa hari kemudian, mereka akan mendapatkan buku putih yang mulus dari tulisan secara gratis, karena asalnya pun dari buku mereka yang didaur ulang. Saya hampir-hampir tidak percaya bahwa buku yang sehari-hari dibawa teman saya tersebut selama ia di Indonesia adalah hasil dari dua kali daur ulang. Tidak terlihat bekas daur ulang sama sekali, berbeda dengan di Indonesia, dimana kertas daur ulang berwarna kecoklatan atau mudah untuk dikenali karena teksturnya berbeda.

Ketika kami bertanya mengapa kedainya masih mempertahankan cara tradisional. Selain teknologinya mahal, ada alasan lain yang sangat mengejutkan dan tidak saya sangka. Beliau menekankan pada pentingnya pemikiran dan pola hidup masyarakat Indonesia. “Yang terpenting sekarang itu merubah pola pikir masyarakat dulu. Saya mau mereka mengerti kenapa mereka harus mendaur ulang. Makanya yang sering datang kesini anak-anak sekolahan, TK.. anak-anak kuliah juga sering datang kesini minta pelatihan”. Menurutnya, masyarakat harus tahu alasan mengapa mereka harus mengolah sampah. Atas dasar itulah, maka kebanyakan murid, dari mulai murid TK sampai mahasiswa, banyak yang belajar di tempat Pak Salam. Ya, benar.. level kognitif yang paling penting. Saya baru menyadari hal tersebut. Yang paling terpenting adalah seseorang harus dapat menjawab ‘kenapa’ bukan ‘apa langkah yang harus dilakukan’ untuk mewujudkan. Ketika ia sudah tahu alasan, akan gampang sekali menggerakkan aksi untuk mewujudkan langkah tersebut. Tidak usah diajari, seseorang akan berusaha mencari tahu sendiri, Yang terpenting MOTIVASI. Bravo, Pak Salam, telah menyadari hal esensial yang terkadang dilupakan oleh kebanyakan orang..

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s