Sayang Hashfi

Sekarang Hashfi sudah bisa melakukan banyak hal loh:

·         Dia udah mulai banyak ngomong. Seneng banget rasanya dia sudah bisa manggil gw “Mbak Di”

·         Dia sekarang lebih sering ngambek. Mungkin gara2 umurnya yang lebih dari 2 tahun (dimana anak pada masa itu kan mengalami ‘temper tantrum). Karena itu butuh lebih sabar untuk menghadapi dia dan lebih ngertiin maksudnya apa (Karena terkadang dia marah gara2 kita2 gak ngerti apa yang dia maksud)

·         Dia udah ngerti kalau misalnya berbuat salah. Ya..harus bertanggungjawab. Jadi kayak misalnya dia berbuat salah sama gw. Dia langsung nyium2in dan meluk2 gw gitu. Sampai akhirnya gw ketawa lagi

·         Sekarang dia beo banget.. Orang ngomong apa pasti ditiruin. Jadi..mesti hati-hati ngomong di depan dia. Jangan sampai ada kata-kata kasar. Oh ya, tips buat para orangtua. Kalau misalnya kita ngomong ‘kelinci’, dia tiruin ‘nci..nci..’. Untuk seterusnya kita jangan ikut2an dia untuk bilang ‘nci..nci..’ pada kelinci. Nanti dia malah gak bisa2 untuk ngomong kelinci. Dia ngerti kok kalau kita ngomong kelinci, walaupun dia masih nyebutnya ‘nci..nci..’, itu karena dia belum lancar aja ngomongnya.

·         Oh ya, cerewet aja sama anak. Kayak gw nih, gw suka cerita apa aja sama Hashfi. Dia ngerti gak ngerti ya gw ceritain. Tapi bahasanya yah sederhana. Nanti kadang2 ada interaksi juga. Misalnya lagi jalan-jalan di taman, gw tanya, ‘Hashfi..ini namanya apa?’, terus dia kan belum tau, jadi gw kasih tau, ‘ini namanya daun’. Terus gw suruh ngulang kata2 ‘daun’ Terus berapa detik lagi gw tanya lagi ke di, namanya itu benda. Terus, yang terpenting, jangan lupa untuk ngasih pujian kalau dia berhasil menyebut apa yang udah kita tanyakan.

·         Biasakan berinteraksi sama tuh anak (maksudnya, kita jangan cerita sendiri aja), biasakan tanya jawab. Jadi misalnya gw habis pergi dan gak ketemu Hashfi seharian, gw tanyain ‘Hashfi tadi ngapain aja?’, terus dia pasti cerita, walaupun kadang2 masih gak jelas, dan kita gak nangkep. Tetep kasih respon positif, ‘Oh ya? Terus..’ dan terus mendengarkan. Dia pasti akan senang kalau didengarkan, dan seterusnya dia akan lebih berlatih untuk ngomong dan jadi terbiasa untuk mengungkapkan apa yang ada dipikirannya.

·         Kasih dia tanggungjawab kecil2an, kayak misalnya tadi nyokap gw nyuruh Hashfi pergi ke tukang es krim, yang jaraknya 10 langkah bayi dari gerbang pintu rumah gw (sambil masih diawasi pastinya), dan setelah dia berhasil mengambil es krimnya, jangan lupa untuk ngasih pujian. Tanggung jawab lain misalnya menghidupkan lampu (sambil masih digendong untuk keatas), ngambilin kecap, dll

·         Ajarkan dia untuk menghargai diri sendiri, jadi ingatkan kalau ‘Hashfi pintar ya?’, ‘gitu dong, pintar, minum susunya banyak’. Jadi dia ingat kalau dia adalah seseorang yang berharga. Karena yang pertama kali harus menghargai diri kita, ya..kita sendiri.

·         Ajarkan dia untuk berterimakasih.

·         Peka terhadap keahliannya. Kayak misalnya nih Hashfi seneng banget sama barang elektronik, ya..dikasih fasilitasnya sama semua orang rumah. Jadi, dia gak pernah dibatasi untuk nyentuh barang2 elektronik itu. Hasilnya sekarang dia udah bisa ganti wallpaper di HP, menghidupkan dan mematikan komputer, menghidupkan internet sampai bermain sesame street online, dll

·         Ajarkan dia untuk gak takut sama apapun. Kayak misalnya pertamanya, Hashfi pertamanya, setiap ada kecoa pasti bilang ‘iiih’, terus gw suruh dia lihat kecoa itu dari jarak 2 langkahlah, terus gw bilang ‘dek, coba lihat deh kecoanya. Lucu ya ada antenanya’ akhirnya sekarang dia gak takut sama kecoa, malah sampai berani2 megang2 kucing (yang mana gw aja sebenarnya geli sama tu 2 makhluk =p)

·         Ajarkan dia untuk sayang sama segala macam hal. Kayak misalnya Hashfi kan suka banget nendang2 apapun (boneka gw, mainannya, dll). Diajarkan untuk jangan berlaku seperti itu, sambil dikasih contoh gimana seharausnya memperlakukan benda2 itu, kayak misalnya, ‘Fi, jangan ditendang2 donk, tapi diginiin (contoh : mobil2an, ya gw dorong).

Terus..apalagi ya? Humm..masih banyak siiih.. Intinya yang namanya jadi orangtua itu gak ada sekolahnya (kayak gw udah jadi orangtua aja =p). Jadi..cobalah untuk menjadi peka pada kebutuhan dan kepribadian dari anak tersebut. Belajar dari pengalaman orang lain juga baik, karena seperti pepatah bilang ‘pengalaman adalah guru terbaik’. Intinya..ketika kita sudah dititipkan sebuah hal, maka kita sudah dipercaya untuk merawat hal tersebut, so..jangan dirusak kepercayaan tersebut yaah? ^_^

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s