Setiap niat baik, belum tentu akan membuat hasil yang baik pula..

Kemaren gw baru aja diajarkan mengenai hal diatas sama dosen gw.. 

Dia ngasih contoh filmnya Sandra Bullock dan Hugh Grant (lupa judulnya xp),,Dimana Sandra Bullock yang digambarkan sebagai seorang pencinta lingkungan hidup dan peduli pada orang lain, lagi mengejar2 bosnya (yang diperankan Hugh Grant). Tiba2 didepan dia lewatlah seorang pria dengan penampilan lusuh lagi megang botol (umm..bukan botol, lebih tepatnya tempat minum dari plastik yang biasanya dikasih kalo kita beli coke dari resto fast food). Karena mengira dia adalah pengemis, langsunglah Sandra nyemplungin koin ke botol minuman bapak2 itu. PLUNG.. Kontan, tu Bapak langsung marah2.. ”You think i’m homeless? You ruin my coffee.” Nah..si Sandra ini niatnya baik kan? Untuk nolongin bapak2 itu, tapi..ternyata bantuannya gak tepat, malah bikin kopinya yang belum habis itu jadi gak bisa diminum.  

Contoh yang k2,, 

Ketika dosen gw baksos ke suatu panti asuhan. Sebelum hari H, dia nyuruh para mahasiswa untuk ngecek dulu, apa aja sih yang dibutuhin orang2 dari panti asuhan ini. Eh, para mahasiswa itu malah bilang ”Alah, siapa sih yang gak butuh beras. Udahlah gak usah ditanyain”. Yasuw, karena males berdebat. Akhirnya dia ”iya” aja. Begitu mereka sampai sana, pengurus panti menerima beras dan mie dari mereka dengan muka masam, walaupun tetep masih ngucapin terimakasih. Setelah itu dosen gw nyuruh para mahasiswa untuk main2 sama anak panti, sementara dia jalan2 sambil ngobrol2 sama si pengurus ini. Tiba2 dia nemuin tempat kayak gudang gitu yang sebelumnya belum pernah dia liat. Dia tanya sama pengurus panti. Pengurusnya sebenernya gak mau nunjukin dalemnya gudang itu, tapi ujung2nya ia pun membuka pintu gudang itu. Ternyata..setelah dibuka, isinya indomie sama beras bertumpuk2!! Wuih..saking semua orang yang dateng ke panti mereka ngasihnya itu2..aja, akhirnya gak kemakan juga sama mereka. Udah kebanyakan, bow.. Bahkan banyak banget yang akhirnya dijual2in, gara2 udah mendekati tanggal kadaluarsa. Padahal..yang mereka butuhin juga masih banyak lho, kayak celana dalem buat anak2 panti, atau karbol (bener kan namanya? Yang buat ngepel lantai itu loh..soalnya anak2 suka banget main di lantai, jadi tu tempat harus higienis). Tetapi tidak ada (atau hanya sedikit) yang berpikir ke arah sana. 

Nah..dari kedua cerita dosen gw itu, gw berpikir bahwa. Iya,yah. Pernah gak sih kita ngerasa, yang penting mah kita udah berbuat baik. Malaikat udah nyatet itu jadi pahala (atau malah ada yang berpikir, ”yang penting udah niat baik. Dilaksanain sih gampang, ntar aja, belakangan). Tanpa mikirin, orang yang kita tolongin itu sebenernya butuh gak sih sama perbuatan baik kita? 

Dulu..gw pun gitu. Sama pengemis, siapapun, pasti gw kasih.

Tapi..

sejak mendengar banyak pengemis yang suka nipu, padahal mereka kaya.

Atau..

 pengemis yang sebenernya bisa kuat kerja, tapi karena mereka mikir, banyakan dapet duitnya kalo ngemis daripada kerja. Yah..mendingan ngemis.. (Tuh..kebaikan kita malah ngebuat orang jadi males..) 

Atau..

 eksploitasi anak, dimana anak bayi diikutin ngemis, biar banyak orang iba. Kalau enggak, anak kecil yang udah disuruh ngamen, sementara ortunya ongkang-ongkang kaki aja gak kerja, cuma menikmati hasil jerih payah anaknya..

Hal2 seperti itu membuat gw berpikir sebelum memberikan uang sama pengemis.

Apakah bener uang ini akan digunakan dengan bener?

Apakah gw udah ngasih ke orang yang bener?

Pertanyaan2 itu membuat gw meragu dan mematung ketika ada pengemis atau pengamen yang berdiri dan meminta saat lampu merah datang.. 

 Peraturan pemerintah yang melarang kita untuk memberi uang pada pengemis pun membuat gw semakin bertanya2..

Apakah dengan begitu persoalan selesai.

Lalu..jika tidak ada yang memberikan uang pada adik2 kecil kita itu.

Apakah ada yang bisa menjamin mereka tidak akan dipukul ayahnya dan dimaki ibunya karena setoran hari ini kurang?

 Apakah mereka sudah memberikan tempat yang layak pada mereka yang kekurangan.. 

Jadi inget sebuah pasal : Fakir miskin dan anak terlantar dipelihara oleh negara..

Dipelihara di kolong jembatan dan gerbong kereta apikah mereka??    

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s