Aku & Dia..

Sabtu kemarin..gw belanja ke Blok M sama Melly. Yah..walaupun gak punya uang, tapi window shopping, sekalian katarsislah, pikir gw. Niat awalnya juga baik, mau beliin kado untuk salah satu teman. Akhirnya..gw pun belanja dua baju, satu buat teman dan satu (pastinya) buat gw sendiri. Lucu..tapi dua2nya gak pake lengan..kan bisa pake luaran, kata gw. Oh ya, lupa bilang, gw pake kerudung udah dari 3 tahun yang lalu.

Sampe rumah, gw pun mencoba baju itu. Waktu lagi nyoba baju, gw bilang sama nyokap.

”Lucu ya, Bu? Tapi lucuan kalo makenya gak pake kerudung.” hehe..biasalah suka dudul. Asal ngomong aja kayak gitu. Lagian gak mungkin juga lah akan gw lakuin.

Nyokap gw gak berkomentar tuh.

Pas gw lagi nonton TV, secara tiba2 nyokap ngedatengin gw dan bilang..

”Kamu kok akhir2 ini kayaknya ogah2an pake kerudung” (bahasanya lebih sopan sih, tapi gw lupa apa? Pokoknya intinya gitu).

Gw cuma bilang, kan asal nyeplos doank, gak bener2..

Nyokap gw bilang lagi, ”Yah, nyeplos2, tapi kan itu dari dalam hati.”

Gw jadi berpikir lagi….

Iya, Ya?

Apa emang dari lubuk hati gw yang paling dalam, gw emang pengen…..

Gw jadi flashback ke beberapa tahun yang lalu..

Waktu itu ada keinginan yang besar untuk make kerudung..

Disertai pemikiran yang matang (orang sampai setahun gw mikir mau pake kerudung/gak?)

Serta tak lupa, gw pun bertanya sama orang-orang sekitar tentang keputusan gw..

Dan puncaknya, waktu jalan dan gak pake kerudung, gw merasa ada yang salah, seperti ada yang kurang dari diri gw..

Saat itu juga gw bertekad untuk pakai kerudung..

Gw bener2 mantap dan merasa bener2 yakin dengan pilihan gw itu..

Ada sih beberapa kali gw berpikir untuk ngelepas, kadang keinginan itu kuat banget, tapi kadang2..gw bener2 cinta dan bangga dengan gw yang memakai kerudung.

Gw merenung dan berfikir..

Kalo gw boleh mengandaikan, gw dan kerudung itu seperti sepasang suami istri..

(Cieile..walaupun gw emang belum menikah dan belum tau rasanya. Tapi..gw merasa seperti itu..)

Dimulai dari gw yang udah tau kalo kerudung itu wajib dipakai sama seorang perempuan..tapi gw bodo amat (ups..), ngerasa itu gak segitu urgentnya. Dan toh, gw gak nyaman dengan pake kerudung. Jadi buat apa?

Tapi lama kelamaan, peristiwa demi peristiwa dateng dalam hidup gw yang secara langsung (maupun enggak) berhubungan dengan kerudung. Kesemuanya itu makin mengingatkan gw dengan kerudung. Puncaknya, yah..ketika gw ngerasa gak nyaman dan ada yang kurang ketika gw gak pake kerudung. Gw pun memutuskan bahwa gw harus memakai kerudung (diibaratkan seperti menikah).

Seperti layaknya suami-istri, apalagi 5 tahun pertama pernikahan kan waktu yang kritis. Hubungan gw dengan memakai kerudung pun berfluktuasi tajam. Kadang gw bener2 pengen banget pake kerudung, walaupun gw lagi di rumah, yang seharusnya sih gak pake kerudung juga gpp. Kadang gw iri dengan orang lain yang bisa pake baju lucu2, sementara gw terbatas bajunya karena gw pake kerudung. Kadang gw ngerasa bangga karena gw bisa merasakan manfaat memakai kerudung (misalnya terlindung dari kanker kulit) sementara temen2 gw yang lain belum. Kadang gw ngerasa males pake kerudung karena itu ribet, dan perasaan2 lainnya..

Dan kalau gw boleh mengandaikan, itu semua kayak hubungan suami istri, dimana kadang mereka sangat2 tergila2 satu sama lain, sampai berpisah 1 menit aja rasanya gak sanggup. Tapi kadangkala mereka sebel satu sama lain, sampai ngeliat batang hidungnya aja bisa ngebuat mood jadi berubah negatif..

Tapi mereka gak bisa kan ketika sebel langsung memutuskan pengen cerai seketika itu juga? Karena..ada rasa keterikatan diantara mereka yang gak segampang itu diputusin. Begitu juga dengan gw dan kerudung. Gw sudah memutuskan memakai kerudung, jadi gw pun harus menanggung semua konsekuensinya, baik maupun buruk. Dan selama ini, gw merasakan banyak banget dampak positif dari gw memakai kerudung. Gw yang lebih bisa menjaga sikap, gw yang lebih ngerasa aman (karena berkurang dari gangguan cowok2 genit), gw yang lebih..lebih segalanya deh.. ditinjau dari segi kesehatanpun, jilbab juga membawa dampak positif bagi kulit kita misalnya.. Jadi, overall, gw senang, bangga, nyaman memakai jilbab. Doakan gw semoga jilbab ini tetap bertahan selamanya di kepala gw yah.. dan enyahkanlah segala setan yang menggangu hubungan gw dengan jilbab gw ini. Amin..

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s